Beranda > Seputar Istana > Pimpinan Demokrat Tidak Provokasi Yudhoyono Rombak Kabinet

Pimpinan Demokrat Tidak Provokasi Yudhoyono Rombak Kabinet

Antara

Antara – Kamis, 3 Maret

Jakarta (ANTARA) – Pimpinan Partai Demokrat tidak memprovokasi Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang juga Ketua Dewan Pembina partai itu untuk melakukan perombakan kabinet.

“Pak Yudhoyono bukan orang yang mudah diprovokasi. Beliau orangnya proporsional dan obyektif,” kata Wakil Sekjen DPP Partai Demokrat Saan Mustopa di Gedung DPR, Jakarta, Rabu, membantah pernyataan Sekjen DPP Partai Keadilan Sejahtera Anis Matta.

Anis Matta menilai elit Partai Demokrat telah memprovokasi secara berlebihan kepada Presiden Yudhoyono untuk melakukan “reshuffle” kabinet.

Saan Mustofa yang juga Sekretaris Fraksi Partai Demokrat DPR juga membantah anggapan yang menyatakan pidato Presiden Yudhoyono Selasa (1/3) hanya untuk menenangkan Partai Demokrat yang terus mendesak Presiden melakukan “reshuffle” kabinet.

Menurut dia, pidato Presiden tidak hanya untuk menenangkan Partai Demokrat tetapi semua partai politik anggota koalisi.

“Kami semua menginginkan solusi yang terbaik agar kehidupan kami menjadi contoh yang baik bagi masyarat,” kata Saan.

Anggota Komisi III DPR RI itu menyarankan tidak perlu mencari-cari kesalahan setelah beda pendapat dalam mendorong usulan hak angket mafia pajak.

Dalam kondisi seperti ini, kata dia, tidak perlu mencari kambing hitam siapa yang salah tetapi yang utama adalah bagaimana koalisi bisa lebih tertata lagi menjadi lebih baik.

“Bagaimana dinamika yang terjadi pada usulan hak angket pajak bisa diambil hikmahnya,” kata Saan.

Ia minta semua pihak menghentikan polemik dan bersama-sama menunggu keputusan dari Presiden Yudhoyono.

Presiden Yudhoyono, kata dia, sudah paham dan mengetahui situasi yang terjadi, karena itu sebaiknya partai-partai politik anggota koalisi tidak terus berpolemik tetapi menunggu keputusannya untuk mencari solusi terbaik.

Menurut dia, daripada sibuk berdebat soal siapa yang bakal terkena “reshuffle” kabinet, lebih baik partai politik anggota koalisi mengevaluasi diri masing-masing.

“Apa pun keputusan dari Presiden Yudhoyono kami hormati dan dilaksanakan,” katanya.

Sementara itu Anis Matta menyatakan kalau Presiden Yudhoyono mengeluarkan PKS dari koalisi maka PKS siap menjadi oposisi.

Menurut dia, dulu waktu Presiden Yudhoyono mengajak berkoalisi dengan baik-baik dan kalau sekarang akan meluarkan dari koalisi juga harus dengan cara baik-baik.

Kategori:Seputar Istana
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: