Beranda > Wisata > Disebut ‘Pulau Neraka’ Oleh Majalah Time, Pemprov Bali Meradang (Bagian 1)

Disebut ‘Pulau Neraka’ Oleh Majalah Time, Pemprov Bali Meradang (Bagian 1)

RepublikaRepublika – Sel, 5 Apr 2011 16.13 WIB
  • Pantai Kuta diserbu pengunjung usai PerayaanNyepi, ilustrasiPerbesar FotoPantai Kuta diserbu pengunjung usai PerayaanNyepi, ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR– Pemerintah Provinsi Bali menyesalkan pemberitaan Majalah Times edisi 1 April 2011 yang menulis bahwa “liburan di Bali ibarat berlibur di neraka (holidays in hell)”, kata Kepala Biro Humas dan Protokol Bali Putu Suardhika.

“Pemberitaan tersebut melecehkan Bali sebagai destinasi pariwisata dunia. Bali tetap pulau surga yang aman untuk dikunjungi. Tidak benar berlibur di Bali seperti di neraka,” katanya di Denpasar, Selasa.

Suardhika mengakui jika persoalan sampah sebagaimana ditulis majalah bulanan tersebut memang menyisakan persoalan bagi pariwisata Bali. Hanya saja, ia menyesalkan pemberitaan tersebut hanya menohok pada wilayah Bali bagian selatan, khususnya Kuta.

“Bali ini bukan hanya Kuta dan Nusa Dua. Bali ini luas, meski wisatawan mancanegara lebih mengenal kedua wilayah tersebut. Tetapi, persoalan sampah sebagaimana disebutkan itu, sedang dalam tahap penanganan serius Pemprov Bali,” kata Suardhika, yang mengaku apa yang dikatakannya merupakan statemen Gubernur Bali Mangku Pastika.

Dalam kerangka itu, kata Suardhika, Pemprov Bali sudah mendeklarasikan “Bali Clean and Green” untuk menuju “Bali Green Province”. Ia mengatakan, ada tiga hal pokok dalam program itu yaitu, “green cultural, green economic serta clean and green.

Berkaitan dengan pemberitaan oleh majalah terbitan Amerika tersebut, Suardhika juga menampik persoalan kemacetan yang terjadi di Kuta disamakan dengan Jakarta. Pemprov Bali, kata dia, selama ini tidak pernah tinggal diam dan terus mencarikan solusi atas hal itu.

“Contohnya seperti pembangunan jalan ‘underpass’ (bawah tanah) di simpang Dewa Ruci, dan jalan di atas perairan (JDP) yang menghubungkan Suwung (Denpasar) menuju Nusa Dua (Badung),” katanya.
Selain itu, Pemprov Bali juga merencanakan pembangunan kereta lambat (trem) yang akan menghubungkan seluruh Bali.

Kategori:Wisata
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: